Uncategorized

Kenakalan masa kecil

Kejadiannya tuh kemarin siang, pas mau berangkat ke kantor. Aku dah naik duluan ketika angkotnya tuh memuat dua orang wanita paruh baya dan satu anak kecil. Nenek, Ibu (dari jumlah garis muka) dan anak laki laki (cucunya si nenek) . Dari kejauhan aku heran, koq cucu sebesar itu masih juga digendong ma neneknya. Ternyata begitu mendekat aku baru tahu kalau anak kecil tuh ga bisa jalan karena kaki melepuh dan ampun jadi ga enak ngeliatnya. ada luka besar ditelapak kakinya Cerita punya cerita, ternyata semua hanya karena layang layang putus yang dikejar bareng ma teman temannya hari ahad tepatnya jam 1.30.saking asyiknya ngejar layang layang , si anak kecil malang ga ngeliat ternyata kakinya dah nginjak sampah yang gi dibakar. Tak elak lagi kakinya jadi korban. Kasihan deh…Dari raut wajahnya tuh kelihatan banget dia dah nahan sakit.

Yang tersisa dikepalaku,

  1. Emang sekarang sudah musim layang layang lagi yah? Aku ga pernah liat.
  2. Apa iya mengejar layang layang putus begitu menyenangkan ?(waku sd dulu aku ga pernah ngejar layang layang,ga pernah berhasil buat layang layang melayang, dan selalu minta bantun tetangga untuk semua itu. Jadinya cuman terima jadi, tarik ulur..,mau deh main layang layang lagi >.<)
  3. Koq ada orang yang bakar sampah jam 1.30 siang? Aneh…

Selama perjalanan semua penumpang ngasih komentar. Aku jadi makin kasihan ma anak kecilnya. Udah luka masih saja dikomentari. (ally ga ikutan, cuman menyimak pembicaraan antar pada penumpang, Ibu dan Nenek). Dan akhirnya sampai pada pembahasan kenakalan anak laki laki. Satu demi satu penumpang cerita tentang kenakalan anak – anaknya. Ally sih cuman bisa senyum mendengar cerita mereka. Soalnya bukan cuman anak laki laki aja sih yang nakal, anak perempuan juga. Walau emang ga sampai separah itu sih. Hehe…

*flash back

Aku masih ingat kejadiannya tuh kelas 2 SD. Aku masuk siang. Jadi paginya di rumah cuman berdua ma mbak yang ngebantuin M bersih bersih rumah, masak, nyuci dan ngejagain aku. Kakak-kakak ke sekolah begitu juga M&D ke kantor. Tiap pagi begitu mereka meninggalkan rumah, aku langung cabut ke rumah teman (sebut saja Eva) yang tinggalnya beberapa blok. Dan kalau ke rumah Eva pasti lewat beberapa rumah yang aku pastikan ga berpenghuni karena semua sudah berangakat ke tempat masing masing. Entah awalnya dari mana, tapi sudah jadi ritualku, selama perjalanan aku nyabut rumput, daun bonsai atau daun jambu air yang penting hijau. Semuanya aku jadikan satu dan tanpa merasa bersalah, dan aku selipkan di jendela di setiap rumah tetangga yang aku lewati. Itu berlangsung setiap kali aku main ke rumahnya Eva. Dapat dipastikan setiap buka pintu tetangga tetanggaku akan mendapatkan daun daun itu dilantai rumahnya. Argh….freak…ampun ….!!!!

Untungnya ga pernah ketangkap basah.hehehe

Untuk semua tetangga-tetangga, ally minta maaf. Ini cuman ulah anak kecil yang ga ada kerjaan. Maaf >.<

Advertisements

32 thoughts on “Kenakalan masa kecil

  1. emang lagi musimx lytadi aj aq abis ngejar layangan putus ma tukang becaksayang g dapat :(ngejar layangan bukan masalah harga lo ly , klo mo dipikir berapa seh harga layangan??tapi ini masalah kepuasaan coba deh klo ada layangan putus aly ikutan ngejarpasti seru apalagi klo ampir ketabrak mobil gara2 ngejar g liat2 jalan

  2. unguunguku said: mainan kecilnya layangan….trus mainan besarnya apa yahhh ?

    Waktu kecil mainanku bukan cuman layang layang, ally juga sempat main marbel. hehehehe…karena pengaruh sepupuku tuh…Seakrang yah game dikomputerTerakhir main Mystery Case File*melirik ke Ruri*

  3. paling asyik tuh ngadu layangan …rasanya puas banget kalo bisa mutusin layangan orang.. serasa jadi raja di udara getu dech, hahaha….ngejar layangan putus juga asyik, rebutan sama anak2 laki2 sambil bawa galah yang panjang(bandelnya, hihihi….)

  4. mmlubis said: suami temanku juga ada kok yang sampe sekarang kalo liburan hobinya main layangan sama anaknya yang baru umur 3 taun, hekehekehek …

    Layangan emang asyikbanget. Apalagi kalau dah tinggi banget. Tapi palinng menjengkelkan tuh kalau tiba tibaturun hujan. Benangnya jadi basah trus semuanya jadi berat. Perah sekali benangnya menggores tangaku. Waduh perih…

  5. nawircozy said: ngejar layangan bukan masalah harga lo ly , klo mo dipikir berapa seh harga layangan??tapi ini masalah kepuasaan

    *orang yang belum pernah ngejar layangan. jadi ga pernah tahu apa artinay sebuah layangan putus*hehehehehehe

  6. theresiaerni said: paling asyik tuh ngadu layangan …rasanya puas banget kalo bisa mutusin layangan orang.. serasa jadi raja di udara getu dech, hahaha….ngejar layangan putus juga asyik, rebutan sama anak2 laki2 sambil bawa galah yang panjang(bandelnya, hihihi….)

    Wah ternyata tessa juga dah pernah ngerasaain yang anak kecil itu rasakan yah…tapi ga sampai berakhir fatal kan…heheheheheNgadu layangan, ally ga pernah mau. Soalnya kasihan ma layangannya. Lebih asyik kalau dia tuh terlihat melayanglayang gitu. Yaiy….jadi pengen main layangan lagi…

  7. wah aku nggak suka main layangan karena kelamaan mainnya, temasuk nggak suka mancing, and main catur. Waktu kecil seneng nya main yang ada hubungannya sama lari-larian( petak umpet, adu benteng, and so on tapi nggak termasuk ngejar layangan ).

  8. Ally juga main petak umpet, benteng juga, dan tetap tuh main layangan. Soalnya waktu dulu jarang banget bisa keluar rumah. Jadi sekali keluar pergunakan waktu sebaik baiknya. *anak yang selalu disuruh tidur siang padahal ga pernah ngantuk*

  9. ngejar layangan itu seru dan wajib dcoba loh!Kepuasan serta kebanggaan tak ternilai de.aku juga pernah kaya gitu.gara” sibuk ngliatin layangan kakinya nginjak sampah yg lg dbakar.tp masih kuat jalan/lari untuk ngejar layangan kok.HEHEHE.

  10. Seandainya kita bisa melaju melebihi kecepatan cahaya dimana nantinya ruang waktu bisa di mampatkan sehingga antara masa lalu, kini, dan masa depan dapat kita jelajahi dengan mudah jadi kita bisa ngulang hal menyenangkan di masa lalu dan memperbaiki kesalahan masa lalu. (Ingat kan teori fisika modern … ) tapi sayang nya kita butuh energi yang cukup besar untuk bisa mencapai kecepatan itu dan sayangnya lagi ketika kita bisa bergerak dengan kecepatan itu tubuh kita dah pasti hancur duluan karena pengaruh kelajuan ekstrim yang akan mendorong kita kebelakang ( ingat dong toeri kelembaman ) he…he…dan itu nyaris nggak mungkin… jadi kita ingat aja kata jhon lennon paling nggak kita bisa menjelajah semesta di alam pikiran kita sendiri… lagi pula Hawking pernah bilang kalau memang mesin waktu itu benar-benar ada pastinya saat ini sudah berkeliaran orang-orang yang di masa depan menyapa kita dengan penampilan dan bahasa gaul yang lebih aneh iya kan booo… yuuuuuuk

  11. satu lagi kalaupun bisa kembali ke masa kecil aku tetap nggak akan main layangan, mancing, or main catur….melainkan main kejaran dengan bayangan ( koq kebawa bait puisi nya chiril anwar… malam di pegunungan )…

  12. @fisika moderndah teler duluan ma penurunan rumusnya. Bukunya sthepen hawking cuman sempat megang sampul depan punya kakak tapi pas mo baca isinya…hehehehehe…langsung naruh lagi ke rak bukunya

  13. Yah mestinya fisika nggak usah di bumbui dengan rumus-rumus yang menyeramkan tapi itulah sisi “keren” nya… seperti sepak bola kan cuma masalah nendang tapi ketika ada tendangan salto, or tendangan pisang ( macam tendagan roberto carlos yang fenomenal di akhir 90-an ketika melawan prancis ) main bola jadi tampak begitu rumitnya.. tapi balik lagi biar rumit tapi enak di tonton.. sama seperti fisika dengan rumus yang susah itu biar rumit tetap enak untuk di ” KITA TINGGAL TIDUR.. “,

  14. kakaknya fisikawan juga ya tanya dong sama dia … text book yang paling comprehensive buat orang awam yang tertarik sama fisika pake bukunya yang ditulis sama siapa… ?…sorry ya sering kebanyakan kasih komentar soalnya kalau dah ngetik di depan layar suka nggak pake mikir-mikir lagi

  15. yang penting judulnya aja tar bisa minjam di perpustakaan kampus teman… kalau yang penting sampul depannya EINSTEIN aja mah bisa banyak bukunya… bisa aja nanti majalah READER DIGEST jadi pegangan belajar fisika kaerana covernya einstein

  16. Ga pernah liat…Semoga pesta buku nanti bisa dapat diskon untuk semua buku buku yang depannya Eistein .hehehehehehe….*jadi OOT gini* hehehehehe…

  17. wah di gramedia jakarta lagi ada diskon buku selama sebulan tuh… kemarin aku beli buku “kritik musik dan apresiasi” seharga 15000 padahal tuh buku tebelnya ampun-ampunan. ada juga penerbit mizan yang memberikan diskon sampai 50% ini terjadi di gramedia depok( nggak tahu di cabang lain gimana) BTW OOT itu apaa ya al

  18. hotel santika ada apa tanggal 1-3 juni..btw pasti itu hotel punya bung rhoma irama makanya bernama hotel santika… pasti juga dibawah manajemen yang sama dengan hotel mira… ( jadi manajemen hotel MIRASANTIKA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s